asbapholery.slideshow

Saturday, February 7, 2009

bridge. isn't destiny


bridge., originally uploaded by baher asbapholery.

Jika saja takdir hanya seperti lewati jembatan, engkau tahu dimana awalnya, untuk apa menjalaninya, dan bagaimana akhirnya.

Ya, siapa yang tahu bagaimana cara kerja akan sebuah takdir, terlepas dari semua keyakinan akan kepercayaan dari agama yang berbeda-beda.
apakah setiap apa yang kita lakukan telah ditakdirkan ? apakah kita hidup dengan kehidupan yang telah ditakdirkan ? untuk harapan yang ditakdirkan, usaha yang ditakdirkan, kegagalan yang ditakdirkan, dan juga kematian yang telah ditakdirkan ? kalau begitu untuk apa kita dilahirkan ? untuk apa kita hidup ? apakah untuk mati ? apakah segala yang kita lakukan adalah kehendak tuhan ? apa hidup hanyalah sebuah permainan.
ataukah takdir itu adalah sebuah pilihan dimana kita bisa memilih dan lalui hidup sesuka hati kita ? apakah takdir adalah “apa yang kita lakukan dan apa yang tidak kita lakukan ?” tetapi bagaimana dengan kematian ? bagaimana dengan hal – hal yang diluar dugaan kita ? hal yang tak dapat dipilih dan tak ada cara untuk memilihnya, masihkah kita dapat berkata apabila takdir adalah “bagaimana kita lalui kehidupan ini ?”
lalu apa jawaban dari setiap perkataan apa yang kutanyakan, dan dari setiap yang terjawab akan timbulkan pertanyaan mengapa ? “ mengapa begitu, mengapa begini, mengapa aku harus bertanya mengapa ?

pertama, gua pengen minta maap masih belom bisa nepatin janji buat masukin film doukumenternya, filmnya dikomputer gua ilang, back upnya cuma yang dihape, formatnya 3gp pas diconver jadi wmv, hasilnya naudzubillah jelek najong bejigong.
kedua turut berduka cita atas kematian teknisi helikopter beberapa hairi yang lalu, ternyata salah satu kobannya adalah ayah dari teman sekelas gua waktu kelas satu. atas kejadian ini kenapa gua ngebahas tentang takdi yang sangat erat kaitannya dengan kematian, siapa yang tahu kapan ia akan mati selain takdir tersebut.


maap apabila tulisan-tulisan diblog gua, menjurus ke tulisan yang "menggurui" padahal gua ga tau apa-apa, maap karena gua juga ga ada maksud seperti itu, udah ada yang dateng juga alhamdulliah.

12 comments:

  1. tujuan hidup ya untuk masuk ke surga... jadi di dunia tuh ibarat mendulang poin sebanyak"nya buat masuk ke tempat itu... poin di sini maksudnya pahala, tempat itu maksudnya surga... gituu...

    (sumpah, religi abiss!!) hehehe

    ReplyDelete
  2. buat bang hensem, kn dah gua tulis "terlepas dari segala keyakinan akan agama yang berbeda2" lah kalo yang baca arteis gimaneh? bacanya yang bener ye, lagian kan kalo segalanya udah ditakdirin, maka kita beramal baik pasti juga udah ditakdirin, kalo gitu kita masuk neraka ato surga juga dah ditakdirin kn? begitu pengertiannya jek. lgian yang gua bahas bukan buat ape kite idup c...

    ReplyDelete
  3. ohh... maklum, gw gak ngerti lu nulis apa... hehehe... sambil maen gem sihh :D

    sori sori... :D

    ReplyDelete
  4. see it from a different angle...
    yeah takdir itu jembatan,banyaak jembatan...
    ketika lw milih 1 jembatan,bisa ktauan ujungnya..
    tapi gk tiap jembatan begitu..
    ada yg bolong2,ada yg talinya mo putus,ada yg konstruksinya gk kuat,bahkan ada jembatan yg gk ktauan ujungnya bgimana...
    ini hidup bos,
    semua bisa memilih jembatannya masing2...
    menyeberangi untuk mengerti esensi dari kehidupan..
    ^_^

    ReplyDelete
  5. ini semua berkaitan dg grand design/ destiny.
    tapi semakin banyak kita bertanya semakin banyak yang kita temukan. dan pertanyaan ini lah yang membawa kita menemukan arti hidup.
    untuk apa hidup? membuat kita sadar bahwa ada TUHAN. maka, pelajari tentang dunia ini, ambil pelajaran baiknya, bersyukur kepada yang mentakdirkanmu d bumi dan nikmatilah hidupmu..
    (gimana, keren g kata2nya? haha)

    ReplyDelete
  6. berkaitan dengan ateis: sadarkan dia klo TUHAN itu ada. klo msh g pcaya juga yaaa.. nmnya keras kepala.. keras hati jga kyknya..

    ReplyDelete
  7. hai, baher. menurutku, itulah kenapa takdir itu masih bersifat rahasia. karena dengan begitu, kita wajib berikhtiar untuk yang terbaik, tak melulu istiqamah dan menyerah pasrah, padahal kita tidak punya pengetahuan akan apa yang menanti kita.

    makasih udah bertandang ke blog marshmallow.

    ReplyDelete
  8. buat chio : hahhaa, makasi atas pndangan'y

    buat ike : huhuuhhu, kayanya bahasanya ketinggian kaga ngartos, susah emang kalo yang juara beda bahsanya

    buat neng teka : cial, btw ko g updet2 blog lageh seh ?

    buat marsmellow, ato mba hemma : huaa, gua cinta ma tulisan emba, huhuhu.. butuh banyak masukan..

    ReplyDelete
  9. kayak ny gw udah pernah coment blog lo yg ini dech...

    ReplyDelete

whos see me.

Free Website Counterhttp://images.friendster.com/images/friendster_nav_logo.png http://l.yimg.com/g/images/flickr_logo_gamma.gif.v59899.14 Baher En Wear's Facebook profile